Pedestrian Untuk Disabilitas

ABSTRAKSI

Nama   : Lutfi Landrian, 24312278

Judul   : Pedestrian Untuk Disabilitas

Jurusan: Teknik Arsitektur, Fakultas Teknik Sipil & Perencanaan Universitas Gunadarma

Aksesibilitas peyandang disabilitas merupakan hal yang harus disediakan oleh pemerintah untuk menunjang kehidupan sehari-hari secara mandiri guna mewujudkan kesamaan kesempatan dalam segala aspek kehidupan. Salah satu fasilitas yang harus disediakan adalah pedestrian yang mendukung para penyandang disabilitas, yaitu pedestrian yang dapat membantu para penyandang disabilitas dalam berjalan dengan aman dan nyaman di pedestrian kota.

Pedestrian untuk disabilitas adalah jawaban bagi sebuah kota yang sudah seharusnya mendukung para penyandang disabilitas dan juga merupakan salah satu bagian penting dalam pengembangan kota.

Kata kunci: Pedestrian, Disabilitas

 

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar belakang

Lingkungan  perkotaan  yang  manusiawi  adalah  lingkungan  perkotaan  yang  ramah  bagi pejalan kaki, yang mempunyai ukuran dan dimensi berdasarkan skala manusia. Upaya ke arah itu dapat dilakukan melalui pengembangan kawasan pejalan kaki serta penyediaan fasilitas pejalan kaki yang memadai di kawasan perkotaan, terutama di kawasan pusat kota. Hal ini merupakan  suatu  upaya  untuk menciptakan  lingkungan  perkotaan  yang sesuai dengan   karakteristik   dan   tuntutan   kebutuhan   pejalan   kaki   dengan   tujuan   untuk mempertahankan pusat kota agar tetap manusiawi, menarik bagi warga kota untuk datang, tinggal,  bekerja,  dan  melakukan  kegiatan  lainnya  dalam  rangka  memenuhi  kebutuhan jasmani dan rohaninya.

Pada Pasal 25 UU Nomor 22 Tahun 2009 disebutkan bahwa Setiap jalan yang digunakan untuk lalu lintas umum wajib dilengkapi dengan perlengkapan jalan berupa  fasilitas untuk pejalan  kaki  dan  penyandang  cacat  .  Berdasarkan  aspek  legal  tersebut  maka  terdapat keharusan  untuk  menyediakan  fasilitas  pejalan  kaki  yang  memadai.  Oleh  karena  itu, diperlukan Perencanaan Teknis Fasilitas Pejalan Kaki.

1.2 Batasan masalah

Untuk memudahkan dalam penulisan kritik ini maka masalah dibatasi hanya pada jalur pedestrian disekitar Jalan Margonda Raya, Depok, Jawa Barat dari flyover UI hingga Jalan Ir. H. Juanda, Depok.

1.3 Rumusan masalah

Berdasarkan latar belakang diatas, perumusan masalah sebagai berikut:

  1. Bagaimana kondisi jalur pedestrian di sekitar Jalan Margonda
  2. Bagaimana pemecahan masalah jalur pedestrian untuk para penyandang disabilitas

1.4 Tujuan

Adapun tujuan dari diadakannya kerja praktek ini adalah sebagai berikut:

  1. Untuk Mengetahui kondisi jalur pedestrian di sekitar Jalan Margonda
  2. Untuk Mengetahui pemecahan masalah jalur pedestrian untuk para penyandang disabilitas

Tujuan dari penelitian ini adalah menyediakan informasi mengenai kondisi fasilitas pejalan kaki dan persepsi pejalan kaki tentang kondisi fasilitas pejalan kaki di beberapa kota di Indonesia, untuk dapat digunakan sebagai masukan pengembangan kebijakan dan desain fasilitas pejalan kaki yang lebih baik.

Hasil dari penelitian diharapkan dapat meningkatkan pemahaman masyarakat dan pembuat kebijakan akan pentingnya hak pejalan kaki dan dukungan untuk fasilitas pejalan kaki yang lebih baik, termasuk juga fasilitas untuk pengguna sepeda, kursi roda dan penyandang cacat.

 

BAB II

KAJIAN TEORI

2.1 Pegertian Pedestrian

Istilah pedestrian atau pejalan kaki berasal dari bahasa Yunani pedester/ pedestris yaitu orang yang berjalan kaki atau pejalan kaki. Pedestrian juga berasal dari kata pedos bahasa Yunani yang berarti kaki sehingga pedestrian dapat diartikan sebagai pejalan kaki atau orang yang berjalan kaki. Pedestrian juga diartikan sebagai pergerakan atau sirkulasi atau perpindahan orang atau manusia dari satu tempat ke titik asal (origin) ke tempat lain sebagai tujuan (destination) dengan berjalan kaki (Rubenstein, 1992). Jalur pedestrian merupakan daerah yang menarik untuk kegiatan sosial, perkembangan jiwa dan spiritual, misalnya  untuk  bernostalgia,  pertemuan  mendadak,  berekreasi,  bertegur  sapa  dan sebagainya. Jadi jalur pedestrian adalah tempat atau jalur khusus bagi orang berjalan kaki. Jalur pedestrian pada saat sekarang dapat berupa trotoar, pavement, sidewalk, pathway, plaza dan mall.

Jalur pedestrian yang baik harus dapat menampung setiap kegiatan pejalan kaki dengan lancar  dan  aman.  Persyaratan  ini  perlu  dipertimbangkan di  dalam  perancangan jalur pedestrian. Agar dapat menyediakan jalur pedestrian yang dapat menampung kebutuhan kegiatan-kegiatan tersebut maka perancang perlu mengetahui kategori perjalanan para pejalan kaki dan jenis-jenis titik simpul yang ada dan menarik bagi pejalan kaki. Jalur pedestrian sebagai unit ruang kota keberadaannya dirancang secara terpecah-pecah dan menjadi sangat tergantung pada kebutuhan jalan sebagai sarana sirkulasi.

Fungsi jalur pedestrian yang disesuaikan dengan perkembangan kota adalah sebagai fasilitas  pejalan  kaki,  sebagai  unsur  keindahan  kota,  sebagai  media  interaksi  sosial, sebagai sarana konservasi kota dan sebagai tempat bersantai serta bermain. Sedangkan kenyamanan  dari  pejalan  kaki  dalam  berjalan  adalah  adanya  fasilitas-fasilitas  yang mendukung  kegiatan  berjalan  dan  dapat  di  nikmati  kegiatan  berjalan  tersebut  tanpa adanya gangguan dari aktivitas lain yang menggunakan jalur tersebut.

2.2 Peyandang Disabilitas

Setiap manusia yang hidup pasti memiliki kebutuhan untuk dapat melangsungkan hidupnya. Namun dengan beragamnya manusia maka kebutuhan yang dimiliki oleh masing-masing individu pun berbeda. Tak dapat dipungkiri bahwa diantara keberagaman tersebut terdapat orang-orang dengan kondisi fisik maupun psikologis, maupun kehilangan fungsi anggota tubuh. Hal tersebut membuat mereka tidak dapat menjalankan aktivitas sebagaimana layaknya orang normal.

Di Singapura, untuk memenuhi kebutuhan pedestrian dan membuat trotoar nyaman sehingga mendukung aktivitas yang ada, dibagi menjadi beberapa bagian yang diatur oleh URA Agency:

  1. Curb Zone, merupakan perbatasan antara jalan dan trotoar. Terintegrasi dengan sistem drainase. Zona ini menghalangi kendaraan masuk ke trotoar.
  2. Planter/ Furniture Zone, berada antara zona curb dan zona pedestrian yang merupakan area untuk utilitas, seperti rambu lalu lintas, serta pedestrian ameneties, seperti bangku dan halte yang disebut zona urban green room. Zona ini merupakan zona buffer antara jalan dan trotoar dan membuar pedestrian bebas dari rintangan.
  3. Zona pedestrian, sebagai tempat lalu lalang orang.
  4. Frontage Zone, merupakan area antara zona pedestrian dan garis bangunan.Sebagai zona buffer, zona planter/furniture menyediakan ruang untuk sidewalk furniture, pohon dan tanaman, tempat sampah, rambu-rambu lalu lintas, utilitas seperti lampu jalan dll, dan papan reklame

 

 BAB III

PEMBAHASAN

3.1 Analisa Jalur Pedestrian

Jalan Margonda Raya memiliki fungsi jalan kolektor primer dengan panjang jalan 4,895 km, volume lalu lintas Jalan Margonda Raya paling tinggi dibandingkan jalan lainnya dikota Depok terutama pada jam sibuk dikisaran waktu 07.00-08.00 dengan jenis kendaraan sedan dan sepeda motor.

5
Titik Survey

Batasan yang diambil yaitu Bundaran UI sampai pertigaan jalan Margonda Raya-Jalan Ir.H.Juanda dengan lokasi survey depan kampus D Universitas Gunadarma, pertigaan jalan Margonda Raya-Jalan Ir.H.Juanda sampai pertigaan jalan Margonda Raya.

 

Pengamatan yang dilakukan di sepanjang Jalan Margonda Raya Depok. Letak jalan Margonda Raya yang berhubungan langsung dengan pusat pemerintahan di Depok dengan akses menuju DKI Jakarta menurut saya menjadi salah satu faktor penting yang membuat jalan tersebut menjadi penuh, baik penuh dengan bangunan maupun penuh dengan kegiatan masyarakat yang beraktivitas.

Pedestrian ini mencapai puncak teramai di titik ini adalah pukul 07.00-10.00 WIB dan pukul 16.00-19.00 WIB. Pada titik ini sarana yang tersedia bagi pejalan kaki adalah zebra zross dan trotoar. Pada titik tertentu terdapat tiang atau pohon tepat ditengah torotoar.

6

7

8
Foto Survey

 

Kondisi trotoar dan zebra cross yang tidak sesuai dengan kebutuhan dan perilaku- pelaku jalan ini membuat para pelaku berjalan tidak pada tempatnya sehingga pola perjalanan para pejalan kaki terkesan semrawut. Selain trotoar dan zebra cross, sarana yang tersedia untuk pejalan kaki adalah halte.

3.2 Pemecahan Masalah

Persyaratan khusus untuk rancangan jalan yang landai bagi penyandang disabilitas adalahsebagai berikut:

  1. Tingkat kelandaian tidak melebihi 8%
  2. Jalur yang landai harus memiliki pegangan tangan setidaknya untuk satu sisi (disarankan untuk kedua sisi).
  3. Pegangan tangan harus dibuat dengan ketinggian 0.8 meter diukur dari permukaan tanah dan panjangnya harus melebihi anak tangga terakhir.
  4. Area landai harus memiliki penerangan yang cukup

Pejalan kaki dengan keterbatasan pandangan akan mengandalkan kemampuannya untuk mendengar dan merasakan ketika berjalan. Isyarat-isyarat dalam lingkungan termasuk suara lalu lintas, penyangga jalan yang landai, pesan-pesan dan suara-suara merupakan tanda-tanda bagi pejalan kaki, dan menjadi sumber peringatanperingatan yang dapat dideteksi.

Untuk mengakomodir kebutuhan tersebut, maka perlu disediakan informasi bagi pejalan kaki yang memiliki keterbatasan, meliputi: tanda-tanda bagi pejalan kaki, tanda-tanda pejalan kaki yang dapat diakses, signal suara yang dapat didengar, pesan-pesan verbal, informasi lewat getaran, dan peringatan-peringatan yang dapat dideteksi.

Persyaratan untuk rambu dan marka bagi pejalan kaki berkebutuhan khusus agar memperhatikan Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No. 30/PRT/M/2006 tentang Pedoman Teknis Fasilitas dan Aksesibilitas Pada Bangunan Gedung dan Lingkungan. Bagi pejalan kaki yang berkebutuhan khusus (tuna netra dan yang terganggu penglihatan), membutuhkan informasi khusus pada permukaan lajur pejalan kaki. Informasi tersebut disebut lajur pemandu. Lajur pemandu terdiri dari:

  1. Ubin/blok kubah sebagai peringatan

4

 

  1. Ubin/blok garis sebagai pengarah.

3

Hasil Redesain

1
Hasil Redesain
2
Hasil Redesain

Jalur ini berupa trotoar yang digunakan bersama-sama oleh pejalan kaki dan pengguna sepeda. Jalur sepeda yang berada di trotoar dapat terletak disebelah kanan ataupun kiri dari jalur pejalan kaki. Penempatan jalur sepeda di trotoar harus tetap menyediakan lebar minimal trotoar bagi pejalan kaki sebesar 1,5 m.

 

BAB IV

PENUTUP

4.1 Kesimpulan

Terlihat bahwa kondisi pedestrian di sekitar Jl. Margonda Raya masih belum memenuhi standar untuk menjadi pedestrian yang mendukung para penyandang disabilitas. Lingkungan perkotaan yang ramah bagi pejalan kaki adalah lingkungan perkotaan yang sangat mendukung para penyandang disabilitas. Upaya ke arah itu dapat dilakukan melalui pedestrianisasi kawasan perkotaan, terutama di pusat kota, yaitu merupakan suatu upaya untuk menciptakan lingkungan perkotaan yang sesuai dengan karakteristik dan kebutuhan pedestrian

4.2 Saran

Pemerintah sudah seharusnya melakukan redesain terhadap semua pedestrian bukan hanya untuk mendukung para penyandang disabilitas tetapi untuk meningkatkan keamanan dan kenyamanan bagi setiap pejalan kaki yang menggunakannya.

 

 DAFTAR PUSTAKA

Ashadi, Rifka Houtrina, Nana Setiawan. Analisa Pengaruh Elemen-Elemen

Pelengkap Jalur Pedestrian Terhadap Kenyamanan Pejalan Kaki. 2012.Jakarta:  Universitas Muhammadiyah Jakarta. Nalars Volume 11 No 1. Hlm. 77-90

Natalia Tanan dan Agus Bari Sailendra. Modul Pelatihan: Perencanaan Teknis

Fasilitas Pejalan Kaki. Kementrian PU

Apriyani, Novita. 2012. Aksesinilitas Peyandang Disabilitas Pengguna Alat Bantu

Gerak Pada Bangunan Institusi Pendidikan. Depok: Universitas Indonesia

Link Dokumen PDF dapat diunduh disini

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s